alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Identik dengan Idul Fitri, ini Fakta Unik Tentang Ketupat

Budi Arista Romadhoni Kamis, 13 Mei 2021 | 07:20 WIB

Identik dengan Idul Fitri, ini Fakta Unik Tentang Ketupat
Warga menata kulit ketupat di Blok Kupat Caringin, Bandung, Jawa Barat, Selasa (11/5/2021). ANTARA FOTO/Novrian Arbi

Hari raya idul fitri di Indonesia, identik dengan simbol dan makanan Ketupat, lalu apa maknanya?

SuaraJawaTengah.id - Ketupat, opor ayam hingga rendang adalah salah satu menu makanan wajib yang selalu dihidangkan pada Hari Raya  Idul Fitri tiba. Khususnya di Jawa, ketupat memiliki historis panjang yang belum banyak diketahui oleh orang banyak.

Menjelang lebaran, biasanya masyarakat akan disibukkan dengan membuat ketupat dan macam-macam kue lainnya guna menyambut hari kemenangan umat Islam.

Di tepi-tepi jalan maupun di pasar banyak penjual dadakan yang menawarkan kulit ketupat dengan harga yang bervariasi.

Meski proses pembuatan ketupat ini terbilang sulit, makanan yang berbahan pokok beras yang dibalut janur kelapa berbentuk kubus ini telah menjadi tradisi di masyarakat. Dalam proses pembuatan ketupat bisa memakan waktu berjam-jam lamanya.

Baca Juga: Salat Idul Fitri Jamaah An Nadzir di Kabupaten Gowa

Hidangan ketupat di Hari Raya Idul Fitri (Shutterstock)
Hidangan ketupat di Hari Raya Idul Fitri (Shutterstock)

Mulanya rendam beras selama 30 menit, kemudian cuci dan tiriskan airnya. Lalu masukan beras yang sudah siap ke dalam janur beserta bumbu pelengkapnya. Baru deh setelah itu tinggal digodog ke dalam air.

Perlu diketahui selain di Indonesia, ketupat juga bisa dijumpai di negara-negara Asean lainnya seperti Malaysia, Brunei, Singapura dan Filipina.

Dilansir dari akun instagram @disdikjabar, ketupat memiliki fakta unik tentang sejarah panjangnya dan filosofi yang jarang orang ketahui, diantaranya sebagai berikut:

Sejarah Ketupat

Warga membuat kulit ketupat dari daun kelapa di Blok Kupat Caringin, Bandung, Jawa Barat, Selasa (11/5/2021).  ANTARA FOTO/Novrian Arbi
Warga membuat kulit ketupat dari daun kelapa di Blok Kupat Caringin, Bandung, Jawa Barat, Selasa (11/5/2021). ANTARA FOTO/Novrian Arbi

1. Berawal dari Sunan Kalijaga

Baca Juga: Jangan Panik ! Hal Ini Boleh Dilakukan Jika Terlambat Salat Idul Fitri

Sunan Kalijaga adalah orang pertama yang memperkenalkan ketupat kepada masyarakat Jawa. Sunan Kalijaga juga membudayakan dua tradisi "bakda" saat memperkenalkan ketupat, yakni "Bakda Lebaran" dan "Bakda Ketupat".

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait