alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Waduh! Siaran Palsu Olimpiade Berupaya Curi Data Pengguna

Ronald Seger Prabowo Senin, 26 Juli 2021 | 22:30 WIB

Waduh! Siaran Palsu Olimpiade Berupaya Curi Data Pengguna
Olimpiade Tokyo 2020 Digelar Tanpa Penonton di Stadio Nasional Jepang

Multievent olahraga terbesar di dunia itu seakan jadi hiburan penting di tengah pandemi Covid-19.

SuaraJawaTengah.id - Hampir sepekan gelaran Olimpiade Musim Panas Tokyo 2021 berlangsung. Multievent olahraga terbesar di dunia itu seakan jadi hiburan penting di tengah pandemi Covid-19.

Meski demikian, Olimpiade Tokyo tidak luput dari agenda para penjahat siber, yang ingin mencuri data pengguna internet, mengatasnamakan pesta olahraga tersebut.

Kaspersky, dikutip dari siaran pers, Senin, menemukan ada lima skema phishing yang berkaitan dengan Olimpiade Tokyo 2021 yang dibuat untuk mencuri kredensial korban. 

1. Siaran langsung
Olimpiade Tokyo 2021 berlangsung di tengah pandemi virus corona sehingga panitia tidak menyediakan slot untuk menonton langsung pertandingan bagi masyarakat umum. Sebagai gantinya, pertandingan setiap cabang olahraga Olimpiade bisa disaksikan melalui siaran langsung.

Baca Juga: Lolos dari Tekanan, The Daddies Cuma Butuh 34 Menit untuk Tumbangkan Wakil Malaysia

Penjahat siber membuat laman phishing yang menawarkan menonton siaran langsung Olimpiade Tokyo, pengguna internet yang ingin menonton harus mendaftar. Pelaku akan meminta korban untuk memasukkan sejumlah data, kemudian korban diminta untuk mengklik laman lain.

Setelah itu, peretas akan memasang malware ke perangkat pengguna.

2. Tiket palsu
Meski pun tidak ada menonton langsung di stadion, para scammer memasang jebakan yaitu menjual tiket pertandingan offline.

3. Situs palsu
Kaspersky juga menemukan ada situs palsu yang disamarkan sebagai halaman resmi Olimpiade Tokyo 2021 dan komite Olimpiade internasional.

4. Hadiah
Halaman phishing yang dibuat oenjahat siber mengiming-imingi calon korban yang berkunjung ke situs tersebut dengan hadiah. Korban akan diminta membayar ongkos kirim dan hadiah tidak akan pernah sampai.

Baca Juga: Amankan Tiket Perempatfinal, Kevin / Marcus Bidik Emas Olimpiade Tokyo

5. Token pertandingan Olimpiade
Kaspersky menemukan ada penjahat siber yang membuat ata uang virtual atau token, yang diklaim sebagai dana dukungan untuk atlet Olimpiade.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait