alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Duh! BPS Sebut Masih Ada Warga Jateng yang Ragu dengan Vaksin COVID-19

Budi Arista Romadhoni Kamis, 05 Agustus 2021 | 21:55 WIB

Duh! BPS Sebut Masih Ada Warga Jateng yang Ragu dengan Vaksin COVID-19
Ilustrasi vaksinasi Covid-19. BPS menyebut warga jawa tengah ternyata masih ada yang meragukan vaksin Covid-19. (Riau Online)

BPS melakukan survei, ternyata masih ada warga jawa tengah yang

SuaraJawaTengah.id - Vaksinasi terus dikebut oleh pemerintah pusat maupun daerah di Jawa Tengah. Rupanya masih ada yang saja yang meragukan vaksin COVID-19.

Badan Pusat Statistik (BPS) Jawa Tengah mencatat masih ada warga di provinsi ini yang belum divaksin karena ragu dengan efektivitas vaksin COVID-19.

Hal tersebut disampaikan Kepala BPS Jawa Tengah Sentot Bangun Widoyono di Semarang, Rabu (5/8/2021). Ia menjalaskan berdasarkan atas hasil survei perilaku masyarakat dalam menghadapi pandemi COVID-19 di masa PPKM.

Ia menyebut survei yang dilaksanakan pada 13-20 Juli 2021 tersebut telah meminta pendapat dari 42.303 warga Jawa Tengah sebagai responden.

Baca Juga: Tak Ingin Vaksinasi Massal Jadi Klaster Baru COVID-19, La Nyalla: Persiapkan!

Dari jumlah tersebut, kata dia, 12.944 responden menyatakan belum menjalani vaksinasi.

"Ada berbagai alasan belum menjalani vaksinasi, 4,2 persen responden menyatakan ragu terhadap efektivitas vaksinasi," katanya.

Ilustrasi vaksinasi. [Solopos.com]
Ilustrasi vaksinasi. [Solopos.com]

Alasan lainnya, terdapat responden yang khawatir dengan efek samping vaksin, faktor kesehatan, serta faktor lain seperti belum juga mendapat jadwal pelaksanaan atau lokasi vaksinasi.

Dalam survei tersebut juga diketahui bahwa masyarakat sudah jenuh dan sangat jenuh dengan penerapan pembatasan kegiatan masyarakat yang memaksanya harus tinggal di rumah.

"Ada 60 persen lebih responden yang menyatakan jenuh dan sangat jenuh dengan pembatasan kegiatan tersebut," katanya.

Baca Juga: Sempat Tolak Divaksin Covid-19, Pria Ini Meninggal Dunia Terpapar Varian Delta

Untuk pelaksanaan protokol kesehatan, kata dia, tingkat kepatuhan warga Jawa Tengah lebih tinggi dibandingkan dengan tingkat nasional.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait