alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Tercemar Oleh Limbah Ciu, Ini Sejarah Sungai Bengawan Solo: Pernah Jadi Jalur Perdagangan

Budi Arista Romadhoni Minggu, 19 September 2021 | 15:30 WIB

Tercemar Oleh Limbah Ciu, Ini Sejarah Sungai Bengawan Solo: Pernah Jadi Jalur Perdagangan
Aliran Sungai Bengawan Solo mengering. [Suara.com/Tofan Kumara]

Sungai Bengawan Solo mempunyai sejarah panjang, namun belakangan ini sungai terpanjang di pulau jawa ini malah tercemar oleh limbah ciu

SuaraJawaTengah.id - Limbah alkohol ciu membuat nama sungai bengawan solo menjadi perbincangan. Sebab pencemaran itu menggagu masyarakat di sepanjangan sungai terpanjang di Pulau Jawa tersebut. 

Namun demikian, aparat kepolisian sudah menangkap para tersangka yang diduga menjadi pelaku utama pembuangan limbah ciu di sungai bengawan solo tersebut.

Menyadur dari Solopos.com, berdasarkan hasil penyidikan, aparat Polres Sukoharjo menangkap dua tersangka berinisial J, 36, dan H, 40, yang membuang limbah ciu ke aliran sungai bengawan solo. Kedua tersangka itu dengan sengaja mengumpulkan limbah dari produsen alkohol yang semestinya dibawa ke instalasi pengolahan air limbah (IPAL), tetapi malah dibuang ke sungai.

Kedua tersangka membuka jasa pembuangan limbah itu selama setahun terakhi dengan modal dua mobil pikap dan mesin diesel.

Baca Juga: Kasus Pencemaran Bengawan Solo, DLH Surakarta Fasilitasi Layanan Sedot Limbah Industri

Warga berburu ikan saat fenomena bladu di Sungai Bengawan Solo di Kampung sewu, Solo. [Solopos.com/tangkapan layar video Budi Utomo]
Warga berburu ikan saat fenomena bladu di Sungai Bengawan Solo di Kampung sewu, Solo. [Solopos.com/tangkapan layar video Budi Utomo]

Sungai Bengawan Solo

Jika merujuk pada sejarahnya, Sungai Bengawan Solo memiliki kisah yang panjang. Pada masa lalu tepatnya masa kejayaan Majapahit, sungai ini menjadi jalur pedagangan dan transportasi di Laut Jawa.

Sejarah maritim Sungai Bengawan Solo pernah diteliti oleh Ilham Arsandi, Jihan Putri Mileniawati, dan Mila Nursindi Rahayu dalam Riwayat: Educational Journal of History and Humanities yang diterbitkan Universitas Syiah Kuala di Banda Aceh pada 2020.

Mahasiswa jurusan Pendidikan Sejarah FKIP Universitas Muhammadiyah Prof Dr Hamka itu menjelaskan betapa pentingnya Sungai Bengawan Solo pada masa Kerajaan Majapahit. Kala itu, Sungai Bengawan Solo menjadi jalur perdagangan dan transportasi utama bagi Kerajaan Majapahit.

Dikutip dari laman petabudaya.kemendikbud.go.id, Minggu (19/9/2021), sejak abad XIII-XIV, ketika Kerajaan Majapahit masih berada pada puncak kekuasaannya di Jawa Timur, Sungai Bengawan Solo menjadi jalur transportasi yang ramai.

Baca Juga: Sungai Bengawan Solo Tercemar Limbah, Pemkot Solo Minta Ketegasan Ganjar Pranowo

Pada saat itu Gresik yang masih disebut sebagai pelabuhan Ujung Galuh, menjadi pelabuhan laut terpenting di Jawa Timur bersama Tuban. Sejak masa itu, pelabuhan tersebut merupakan sebuah sarana pendaratan bagi kapal besar dengan jumlah pasukan yang cukup banyak.

Lokasi Gresik ini sangat strategis karena terletak di muara sungai besar yang disebut sebagai Bengawan Semanggi atau kini dikenal sebagai Bengawan Solo.

Berdasarkan data dari Kementerian PUPR Ditjen Sumber Daya Air BBWS Bengawan Solo, sungai ini merupakan yang terbesar di Pulau Jawa. Sungai ini memiliki aliran sungai yang luasnya sekitar 16.100 km persegi yang membentang dari Pegunungan Sewu, tepatnya di perbatasan antara Pacitan dan Wonogiri, hingga ke laut Jawa di sebelah utara Surabaya.

Sungai ini terpanjang di Pulau Jawa ini melintasi dua provinsi, Jawa Timur dan Jawa Tengah, dengan panjang 548,53 km. Hulu sungai ini berada di Gunung Lawu yang mengalir melintasi berbagai kota besar mulai dari Wonogiri, Solo, Ngawi, dan Bojonegoro yang bermuara di Laut Jawa wilayah Gresik.

Aliran Air

Mata air Sungai Bengawan Solo berasal dari lereng gunung seribu [Pegunungan Sewu] yang terletak di sebelah tenggara wilayah eks-Keresidenan Surakarta. Mata air tersebut mengalir ke arah barat daya dan menjadi batas antara wilayah Kabupaten Pacitan dengan Kabupaten Wonogiri.

Aliran air terus mengarah ke timur hingga sampai ke mata air Gunung Gamping di wilayah tenggara Rembang. Selanjutnya air mengalir ke timur sampai di perbatasan Bojonegoro dan Tuban hingga memasuki wilayah Gresik dan Kota Sedayu sebelum bermuara ke Laut Jawa di sebelah utara Selat Madura.

Kemudian aliran sungai berbelok ke barat memasuki wilayah Kabupaten Wonogiri. Setelah sampai di Desa Kakap aliran sungainya mengalir ke arah utara, dan ketika sampai di sebelah selatan kota Wonogiri, menjadi lebih besar karena adanya tumpahan air kali Keduwang yang sumbernya dari Gunung Lawu.

Setelah melewati kota Wonogiri aliran sungai ini menuju ke arah barat laut, dan mendapatkan tumpahan air kali Dengkeng yang mata airnya dari Gunung Merapi.

Sungai Bengawan Solo kemudian mengalir ke arah timur laut memasuki Kota Solo yang mendapatkan tumpahan air Kali Pepe yang mata airnya berasal dari Gunung Merbabu. Air terus mengalir kea rah timur laut yang menerima tumpahan dari Kali Kedungbang di Gunung Lawu dan berbelok ke utara mengarah ke Sragen, kemudian ke timur di perbatasan wilayah Ngawi dan Sragen.

Aliran Sungai Bengawan Solo bertambah Panjang karena mendapatkan limpahan air dari Kali Kedungbanteng dari Gunung Lawu hingga terus mengalir ke tumor sampai bertemu di Sungai Madiun. Dari situlah Sungai Bengawan Solo menjadi lebih besar, karena semua sungai dari Wilayah Panaraga, Madiun, Magetan dan Ngawi.

Dari Kota Ngawi air sungai ini mengalir ke arah utara memasuki wilayah kabupaten Rembang, di antara Kabupaten Blora dan Kabupaten Bojonegora, terus ke utara sampai di wilayah Cepu mendapatkan tambahan dari Kali Batokan yang sumbernya dari mata air Gunung Gamping sebelah utara kota Blora.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait