facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Pegiat Media Sosial Ini Kritik Kegiatan Mengaji di Trotoar: Supaya Terlihat Paling Islami?

Budi Arista Romadhoni Sabtu, 23 April 2022 | 11:34 WIB

Pegiat Media Sosial Ini Kritik Kegiatan Mengaji di Trotoar: Supaya Terlihat Paling Islami?
Suasana mengaji di trotoar yang dikritik Pegiat media sosial Sayid Machmoed BSA. [Twitter/@sayid_machmoed]

Pegiat media sosial Sayid Machmoed BSA mengkritisi kegiatan mengaji di trotoar. Sebab, trotoar adalah tempat umum, dan dilewati banyak orang

SuaraJawaTengah.id - Pegiat media sosial Sayid Machmoed BSA mengkritisi kegiatan mengaji di trotoar. Sebab, trotoar adalah tempat umum, dan dilewati banyak orang.

Sayid Machmoed menyampaikan hal itu di akun twitternya. Dari akun media sosial tersebut menjadi perhatian banyak warganet.

"Ngaji Di Jalan/Trotoar, Ibadah kepada Allah SWT itu ada tuntunan bukan tuntutan supaya terlihat paling islami sendiri, karena ibadah itu selain mengandung hablu minallah juga mengandung hablu minannas, makanya ketika ibadah bagaimana caranya harus menjaga kedua-duanya," tulisnya dikutip dari Twitter @sayid_machmoed pada Sabtu (23/4/2022).

Ia menyebut kegiatan itu tidak dibenarkan. Sebab jalan dan trotoar diliwati banyak orang dan bukan semua muslim.

Baca Juga: Ribuan Warga Mengaji di Trotoar Pekanbaru, MUI Riau Ungkap Adab Baca Alquran

"Karena jalan/terotoar itu bukan milik orang islam aja, tapi juga milik semua agama, makanya yang lewat di jalan itu ada yang pakaian rapi ada yang tidak," tulisnya.

"Kalau sampai ada yang lewat wanita yang tidak berpakaian rapi (menutup aurat) di depan orang Ngaji tsb, siapa yg salah..?."

"Apakah orang yang lewat yang tidak berpakaian rapi atau orang yang Ngaji di Trotoar yg salah..?."

"Tentu yang Ngaji di trotoar yang salah, karena tidak menghormati Al-Qur'an, begitu juga orang yang membaca Al-Qur'an di dalam kamar mandi, apakah kamar mandinya yang salah..?."

Sontak saja warganet pun langsung memberikan komentar.

Baca Juga: Gerakan Indonesia Pintar Mengaji di Kalbar Diresmikan, Ini Harapan Sutarmidji

"Kembalikan Fungsi Trotoar pada tempatnya untuk pejalan kaki. Mending bikin gerakan jalan kaki berbusana budaya lokal seperti ini. Gerakan Baca Kitab bisa penuhi Tempat Ibadah masing-masing," tulis @KIT*****.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait