Kemarau, Ratusan Produsen Sale Pisang Rumahan di Cilacap Malah Bergembira

Chandra Iswinarno
Kemarau, Ratusan Produsen Sale Pisang Rumahan di Cilacap Malah Bergembira
Pengeringan bahan baku sale pisang di sejumlah wilayah Kabupaten Cilacap memanfaatkan panas matahari. [Suara.com/Teguh Lumbiri].

Keringnya musim kemarau justru membawa berkah bagi ratusan produsen rumahan makanan khas sale pisang di Kabupaten Cilacap, Jawa Tengah.

Suara.com - Keringnya musim kemarau telah berdampak pada banyaknya daerah yang mengalami kesulitan air bersih di berbagai daerah, termasuk Kabupaten Cilacap, Jawa Tengah.

Sampai awal Juli 2019, sebanyak 17 desa di kabupaten yang berada di barat Jawa Tengah ini mengalami kekeringan.

Meski demikian, keringnya musim kemarau justru membawa berkah bagi ratusan produsen rumahan makanan khas sale pisang di Kabupaten Cilacap, Jawa Tengah. Lantaran, musim kemarau membantu melancarkan proses produksi makanan tersebut.

"Produksi sale pisang di sini, terutama dalam tahap pengeringan bahan baku, itu umum dengan cara dijemur. Jadi dengan cuaca cerah di musim kemarau ini, sudah tentu sangat membantu. Apalagi akhir-akhir ini, matahari siang cukup terik," kata seorang produsen rumahan sale pisang di Kecamatan Karangpucung, Tati (52), Kamis (4/7/2019).

Tati menceritakan, pada musim kemarau seperti saat ini, pengeringan bahan baku sale pisang hanya butuh waktu dua hari. Proses tersebut berbeda saat musim hujan, yang biasanya butuh waktu lima hari hingga satu pekan. Selain itu, penjemuran bahan baku sale pisang di musim hujan lebih sulit.

"Saat musim hujan, menjemur sale harus rajin ditungguin, biar kalau mau hujan langsung diangkat. Jadinya, penjemuran butuh waktu lebih lama," kata perempuan yang sudah puluhan tahun menekuni usaha sale pisang itu.

Kelancaran itu, lanjutnya, juga mampu meningkatkan jumlah produksi. Bahkan dalam kurun waktu terakhir, produksi sale pisang yang dihasilkan Tati mampu mencapai 50 kilogram sale pisang sepekan.

"Kalau pas hujan, itu susah. Paling-paling dapet separonya," kata dia.

Senada dengan Tati, Eva (29), produsen sale pisang lainnya mengaku senang dengan meningkatnya produksi industri makanan rumahannya. Menurut Eva, produksi sale pisang di musim kemarau boleh dibilang jadi musim panen. Lantaran kondisi musimnya cukup mendukung, sehingga bisa dengan mudah dalam melayani kebutuhan pelanggan.

"Itu makanya, sekarang-sekarang ini lagi semangat-semangatnya," katanya.

Terkait minimnya curah hujan, sejauh ini sudah berlangsung relatif lama. Prakirawan Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Stasiun Meteorologi Cilacap Rendi Krisnawan mengatakan, berdasarkan hasil monitoring yang dilakukan Stasiun Klimatologi Semarang, pada akhir bulan Juni 2019 di Jawa Tengah, kebanyakan telah mengalami hari-hari tanpa hujan selama lebih dari 31-60 hari.

"Bahkan ada yang ekstrem, karena lebih dari 61 hari," kata Rendi Krisnawan.

Kemudian prospek iklim untuk awal bulan Juli 2019, lanjut dia, selama 10 hari ke depan diperkirakan potensi curah hujan rendah.

Kontributor : Teguh Lumbiria

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS