alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Tak Sependapat dengan UKI, Habib Luthfi Cerita MusikSering Digunakan Walisongo Berdakwah

Budi Arista Romadhoni Kamis, 26 Agustus 2021 | 10:10 WIB

Tak Sependapat dengan UKI, Habib Luthfi Cerita MusikSering Digunakan Walisongo Berdakwah
Habib Luthfi bin Yahya. (Instagram @habibluthfibinyahya)

Habib Luthfi tak sependapat dengan pernyataan UKI eks Noah, di era Walisongomusik adalah sarana untuk berdakwah

SuaraJawaTengah.id - Belakangan ini hukum agama Islam soal mendengarkan musik kembali mencuat. Hal ini terlepas dari pernyataan mantan personil Noah Muhammad Kautsar Hikmat yang menyebut mendengarkan musik itu hukumnya haram atau sebagai sumber maksiat.

Tak hanya itu, pria yang akrab disapa Uki eks Noah ini juga secara terang-terangan mengatakan bahwa musik sebagai pintu maksiat yang harus dihindari. Sehingga pernyataan Uki tersebut menuai pro dan kontra di kalangan masyarakat.

Padahal jika kita mengingat kembali ke masa lampau. Salah satu cara para Walisongo terdahulu saat menyebarkan agama Islam yakni lewat kesenian. Setidaknya ada tiga Walisongo yakni Sunan Kalijaga, Sunan Muria, dan Sunan Bonang yang berdakwah melalui kesenian dan budaya.

Terutama Sunan Kalijaga juga sampai menciptakan tembang-tembang untuk menarik perhatian masyarakat agar memeluk agama Islam. Adapun tembang karya Sunan Kalijaga yang paling terkenal hingga acapkali masih didengarkan sampai detik ini yaitu tembang Lir Ilir.

Baca Juga: Musik Racun dan Haram, Uki Eks NOAH: Dengar Musik Hilangkan Ayat Al Quran, Bikin Frustasi

Lantas bagaimana seharusnya umat muslim menyikapi persoalan musik tersebut. Dikutip dari video di channel youtube Isyrofana Rizqiani, simak penjelasan mengenai musik dari Habib Luthfi bin Ali bin Yahya.

Ulama kharismatik satu ini memang dikenal sebagai pendakwah kondang yang menggunakan musik sebagai media dakwahnya. Hal itu diketahui lewat lantunan sholawat yang diiringi dengan tabuhan rebana.

Ketika disinggung mengenai persoalan haram atau halal memainkan musik. Habib Lutfi dalam ceramahnya pernah mengatakan tidak melarang. Selagi tujuan memainkan musik untuk kegiatan positif. 

Meski demikian, Habib Lutfi juga tetap mengingatkan bahwa mendengarkan maupun memainkan alat musik ada batas-batasan supaya tidak terjatuh ke lubang maksiat.

"Contohnya kita asyik main rebana di sebuah mejelis. Main alat musik (rebana) tidak jadi masalah. Tapi waktu kita rebana mendengar azan atau sudah masuk waktu salat. Kita masih asyik, ini yang tidak baik," jelasnya.

Baca Juga: Uki Eks NOAH Sebut Musik Mengganggu, Nempel Kayak Racun, Sepekan Baru Hilang Kesalnya

Kemudian Habib Lutfi mengakui memang ada pendapat para ulama yang mengharamkan soal mendengarkan maupun memainkan alat musik. Namun dirinya mewanti-wanti kepada para pendakwah agar tidak sembarang untuk menerjemahkan persoalan hukum musik tersebut.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait