alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Ajarkan Islam Toleran, Qaryah Thayyibah Tak Sediakan Kursi dan Seragam Sekolah

Budi Arista Romadhoni Selasa, 19 Oktober 2021 | 17:54 WIB

Ajarkan Islam Toleran, Qaryah Thayyibah Tak Sediakan Kursi dan Seragam Sekolah
Pusat Kegiatan Belajar Masyarakat (PKBM) atau Komunitas Belajar Qaryah Thayyibah (KBGT). [Suara.com/Dafi Yusuf]

Komunitas Belajar Qaryah Thayyibah atau KBGT tak memberikan fasilitas bangku Seperti sekolah pada umumnya

SuaraJawaTengah.id - "Komunitas Belajar Qaryah Thayyibah atau KBGT tak memberikan fasilitas bangku Seperti sekolah pada umumnya. Rutinitas yang hanya di dalam kelas, doktrin semi militer seperti berseragam dan baris-berbaris terkadang hanya membuat bosan"

Jangan kaget jika siswa di KBGT beda dengan siswa pada umumnya, karena sistem maupun aturan-aturan yang ada di sekolah tersebut dibuat berdasarkan kesepakatan antar siswa sendiri dengan difasilitasi para pendamping.

Setelah beberapa lama melihat kegiatan belajar para siswa, tiba-tiba ada seorang perempuan yang memanggil Saya dari kejauhan.

"Mas-mas cari Pak Udin ya," tanya perempuan itu dari kejauhan.

Baca Juga: Detik-detik Ketua MUI Kecelakaan di Tol Semarang, Sopir Truk yang Terlibat Tabrakan Kabur

Dari kejauhan, kami juga melihat seorang pria berambut gondrong yang sudah sedikit memutih itu juga melihat kami.

Awalnya, Saya tak tau yang dimaksud perempuan itu adalah Pak Udin yang ternyata Ketua Pusat Kegiatan Belajar Masyarakat (PKBM) Qaryah Thayyibah Ahmad Bahruddin.

Setalah bertemu, kami diajak masuk ke rumah Pak Udin. Jika dilihat, rumah tersebut penuh dengan sertifikat penghargaan dan juga piala yang hampir memenuhi dindingnya.

Ia pun menjelaskan konsep belajar di PKBM. Tak seperti sekolah pada umumnya, sekolah alternatif Komunitas Belajar Qaryah Thayyibah mempunyai gedung yang didesain mirip dengan sanggar yang membuat para siswa lebih bebas.

Desain tersebut memang disengaja untuk memberi ruang bagi para siswa agar bisa berekspresi dan inovasi ketika belajar di tempat tersebut.

Baca Juga: Ketua Umum MUI Miftachul Akhyar Kecelakaan di Tol Semarang-Salatiga, Mengalami Luka-luka

Sekolah alternatif ini berdiri pada tahun 2003 dengan konsep yakni sekolah berbasis komunitas atau desa (Community Based Schooling) di Kalibening, Kecamatan Tingkir, Kota Salatiga.

Jika dilihat, para siswa yang belajar di KBGT tak berseragam. Mereka menggunakan pakaian berbeda-beda ketika belajar. Hal itulah yang justru membuat para siswa bisa lebih berekspresi sesuai dengan keinginanya.

"Bagaimana mengenali lingkungan sendiri, itu yang mempunyai perbedaan mendasar KBGT dengan pendidikan formal saa ini," jelas Pak Udin saat ditemui Suara.com Rabu (13/10/2021).

Ketua Pusat Kegiatan Belajar Masyarakat (PKBM) Qaryah Thayyibah Ahmad Bahruddin. [Suara.com/Dafi Yusuf]
Ketua Pusat Kegiatan Belajar Masyarakat (PKBM) Qaryah Thayyibah Ahmad Bahruddin. [Suara.com/Dafi Yusuf]

Pendidikan Formal yang Jauh dari Harapan

Pak Udin mengklaim, pendidikan formal sudah jauh di persimpangan jalan, karena pada kenyataanya kadar kemandirian peserta didik itu semakin tercerabut dari lingkungannya sendiri.

"Semakin pintar malah semakin cepat larinya dari desanya sendiri, karena tak dikenalkan dengan desanya sejak awal," keluhnya.

Menurutnya, pendidikan formal saat ini lebih beertumpu pada dunia industri dan kerja yang menurutnya kesalahan awal di dunia pendidikan.

"Seharusnya tujuannya ke konteks kehidupan di lingkungan sekitar sehingga dia berfikir mengelola lingkungannya sendiri," ujarnya.

Belajar Toleransi

Selain itu, Pak Udin juga mengembangkan pendidikan dasar berbasis toleransi yang diajarkan di KBGT. Setiap siswa diwajibkan untuk saling menghargai dan memaafkan.

"Asusmsinya, siapapun yang disamping anda punya potensi untuk berkolaborasi kalau semakin beragam malah semakin bagus," imbuhnya.

Jika ada 10 teman yang bermacam-macam kecerdasaanya, lanjutnya, itu mesti bahagia karena punya peluang yang sangat besar kolaborasi untuk saling mengisi.

"Itu dasar-dasar toleransi sehingga ketemu hal yang berbeda termasuk keyakinan justru akan semakin menguatkan untuk tujuan masyarakat yang adil dan makmur, itu prinsip toleransi sudah kita terapkan di lingkup sekolah," imbuhnya.

Pusat Kegiatan Belajar Masyarakat (PKBM) atau Komunitas Belajar Qaryah Thayyibah (KBGT). [Suara.com/Dafi Yusuf]
Pusat Kegiatan Belajar Masyarakat (PKBM) atau Komunitas Belajar Qaryah Thayyibah (KBGT). [Suara.com/Dafi Yusuf]

Hidup dari Pertanian

Selain mengajarkan toleransi di dunia pendidikan, Qaryah Thayyibah juga mengimplementasikan toleransi pada bidang yang lain, salah satunya adalah persoalan pertanian.

"Ada satu kelompok tani di getasan peternak babi karena mendapatkan perlakuan kurang adil dari penguasa dan masyarakat akhirnya kami bela," kata pria yang pernah mendapatkan penghargaan Maarif Award di bidang toleransi 2012 yang lalu.

Meski membela, dia juga menyarankan agar peternak babi tersebut limbahnya dikelola dan dimanfaatkan sebagai energi terbarukan dan dikelola untuk menjadi pupuk.

"Artinya, ketika dikelola dengan baik, problem itu jadi terselesaikan," ucapnya.

Sejak saat itu, kedua belah pihak yang dirugikan jadi sama-sama senang karena tak lagi mencemari. Menurutnya, hal itulah salah satu sebab yang membuatnya mendapatkan penghargaan Maarif Award di tahun 2012.

"Qaryah Toyyibah sudah lazim terjadi sinergitas kita sudah sering dilakukan termasuk kepada orang yang berbeda keyakinan, bahkan pimpinannya beragama Katolik," paparnya.

Berada di Kota Paling Toleran

Diketahui, Salatiga adalah Kota Paling Toleran di Indonesia pada 2020.

Salatiga, Jawa Tengah, berkali-kali dinobatkan sebagai Kota Paling Toleran di Indonesia. Terakhir, tahun 2020, Setara Institute menyebut kota di kaki gunung Merbabu ini sebagai Kota Paling Toleran.

Selain itu, Maarif Institute pada tahun 2012 pernah memberikan penghargaan Maarif Award untuk seorang aktivis di Salatiga yaitu Ahmad Bahruddin. Bahruddin yang merupakan penggerak komunitas Qaryah Thayyibah dinilai telah membumikan Islam inklusif di Salatiga melalui gerakannya.

Kontributor : Dafi Yusuf

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait