facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Ini Perbedaan Kecemasan dan Serangan Panik

Budi Arista Romadhoni Kamis, 05 Mei 2022 | 15:46 WIB

Ini Perbedaan Kecemasan dan Serangan Panik
Ilustrasi kecemasan. Kecemasan dan serangan panik, sering diartikan sebagai masalah yang sama, padahal kedua kondisi ini memiliki perbedaan. (pexels/Alex Green)

Kecemasan dan serangan panik, sering diartikan sebagai masalah yang sama, padahal kedua kondisi ini memiliki perbedaan

SuaraJawaTengah.id - Kecemasan dan serangan panik, sering diartikan sebagai masalah yang sama, padahal kedua kondisi ini memiliki perbedaan.

Dikutip Healtline pada Kamis (5/5/2022), Diagnostic and Statistical Manual of Mental Disorders (DSM-5) tidak menyebutkan serangan kecemasan, tetapi mendefinisikan kecemasan sebagai fitur dari sejumlah gangguan kejiwaan umum.

Sedangkan serangan panik datang tiba-tiba dan melibatkan rasa takut yang intens dan sering kali berlebihan. Mereka disertai dengan gejala fisik yang sangat menantang, seperti detak jantung yang berpacu, sesak napas, atau mual.

Edisi terbaru DSM-5 mengenali serangan panik dan mengkategorikannya sebagai sesuatu yang tidak terduga dan yang dapat diprediksi. Serangan panik tak terduga terjadi tanpa penyebab yang jelas. Serangan panik yang diperkirakan disebabkan oleh stresor eksternal, seperti fobia.

Baca Juga: Kenali 5 Tipe Defense Mechanism, Kamu Termasuk yang Mana?

Serangan panik dapat terjadi pada siapa saja, tetapi memiliki lebih dari satu tanda gangguan panik.

Gejala kecemasan meliputi rasa khawatir, tertekan dan takut. Kecemasan biasanya terkait dengan antisipasi situasi, pengalaman, atau peristiwa yang penuh tekanan dan ini mungkin datang secara bertahap.

Kurangnya pengenalan diagnostik terhadap serangan kecemasan, membuat tanda dan gejala terbuka untuk interpretasi. Artinya, seseorang mungkin menggambarkan memiliki serangan kecemasan dan memiliki gejala yang orang lain tidak pernah alami meskipun keduanya menunjukkan mengalami kecemasan.

Gejala

Serangan panik dan kecemasan mungkin terasa serupa, dan mereka memiliki banyak gejala emosional dan fisik. Anda dapat mengalami kecemasan dan serangan panik secara bersamaan.

Baca Juga: Viral Pria ODGJ Tadarus di Masjid, Pakaiannya Tak Layak Tapi Lancar Baca Al-Quran

Misalnya, Anda mungkin mengalami kecemasan saat mengkhawatirkan situasi yang berpotensi membuat stres, seperti presentasi penting di tempat kerja. Ketika situasinya tiba, kecemasan dapat berujung pada serangan panik.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait